John D. Rockefeller: Kredibilitas, Reputasi, dan Karakter

John D. Rockefeller IMG
John D. Rockefeller
John D. Rockefeller IMG
John D. Rockefeller

John D. Rockefeller adalah raja minyak Amerika dan miliarder pertama dalam sejarah dunia. Dalam takaran dolar kinipun, Rockefeller masih dianggap orang terkaya dalam sejarah modern.
Dia juga salah satu dari beberapa dermawan pertama di dunia, yang memberikan kembali sebagian besar kekayaannya kepada masyarakat.

Sejarah Singkat

John D Rockefeller lahir sebagai putra kedua dari enam bersaudara di Richford, New York. Dari usia yang sangat muda, dia sudah diajarkan oleh ayahnya untuk menjadi cerdas dan licik dalam setiap transaksi. Ibunya adalah seorang Baptis taat dan mengajarkan kepadanya untuk menjadi seorang Kristen yang baik.

Dia tumbuh dalam lingkungan yang mengembangkan kecintaan akan musik, yang dianggap sebagai awal kariernya, dan kemudian menemukan bahwa ia mencintai kegiatan pembukuan. Pada usia 20, ia memulai bisnis dengan mitra yang dimulai dengan makanan grosir dan akhirnya memulai sebuah refinery. Itu adalah minyak. Pada waktu itu minyak mentah tumbuh sebagai kebutuhan yang sempurna selama periode itu sebagai pengganti minyak ikan paus yang mulai menjadi lebih langka dan mahal. Ini adalah awal dari perjalanannya untuk menjadi pria terkaya di dunia.

Melalui banyak transaksi dibuat oleh dia, perusahaan minyak Standard mulai memperoleh banyak dari pesaing untuk menjadi pemasok minyak terbesar di AS. Dia yakin banyak dari pesaingnya itu tidak menguntungkan untuk menantangnya. Itu karena banyak akuisisi dan transaksi pengambilalihan yang membawanya ke masalah dengan otoritas. Ia harus menghadapi tuntutan hukum berpendapat bahwa praktek-rekannya anti-trust dan monopoli.

Setelah sukses, ia mulai memikirkan pensiun dan ia menghabiskan banyak waktunya memberikan kembali penghasilannya kepada masyarakat, membantu pendanaan Universitas Chicago serta penelitian medis, yang menghasilkan obat untuk demam kuning dan cacing tambang.  Akhirnya, perusahaan Standard Oil dipecah menjadi 34 perusahaan, banyak yang masih Anda lihat hingga hari ini seperti Exxon Mobil, BP, Chervon dan banyak lagi.  Nilai perusahaan-perusahaan ini ‘kemudian meningkat lima kali lipat, dan meninggalkan John D Rockefeller dengan kekayaan pribadi senilai US $ 900 juta dan sejarah mencatatnya sebagai manusia terkaya.

Pelajaran Kepemimpinan John D. Rockefeller

1. Kelihaian

John D Rockefeller menampilkan kelihaian yang menakjubkan dalam urusan bisnisnya. Dia hampir selalu berhasil keluar menjadi pemenang dalam penawaran yang dia buat.

Sebagai seorang pemimpin, kita harus belajar untuk menjadi bijaksana dalam menangani orang lain juga. Meskipun penting bagi kita untuk memiliki karakter, tetapi juga penting bahwa kita perlu cukup cerdas dalam berurusan dengan orang yang kita tidak yakin tentangnya.

Sedangkan hal yang terbaik dalam suatu organisasi adalah saling percaya, Anda harus ingat bahwa di luar organisasi Anda, tidak semua orang berpikir yang baik tentang Anda. Karenanya perlu belajar untuk menjadi bijaksana dan cerdas terhadap orang yang Anda hadapi.

 2. Fokus bukan pada uang

Meskipun ia adalah orang terkaya dalam sejarah, John D Rockefeller percaya bahwa Anda tidak dapat fokus pada soal menghasilkan uang untuk menjadi kaya. Ia sangat percaya dalam soal membangun karakter dan reputasi sebagai seorang pria.

Hal ini berlaku bagi Anda sebagai pemimpin. Jika Anda ingin mengejar uang, Anda akan menyadari bahwa uang berjalan menjauh dari Anda, dan lebih dari itu, orang lari dari Anda juga. Tapi begitu Anda fokus pada soal pembangunan karakter dan reputasi yang solid, uang mulai mengikuti Anda ke manapun Anda pergi.

 3. Berikan kembali ke masyarakat

John D. Rockefeller adalah seorang pemberi. Dari beberapa dolar pertama yang dibuat, ia mulai memberikan 10% ke gereja dimana ia hadir. Sepanjang hidupnya, ia menggunakan uangnya untuk penelitian medis dan institusi pendidikan di Amerika Serikat dan bagian lain dunia.

Saya percaya bahwa sumber kekayaan-Nya dalam kapasitas besar untuk memberi dari awal. Kita harus belajar untuk mengadopsi sikap yang sama dengan memberikan juga. Uang kita adalah ekspresi dari sikap hati kita, dan seorang pemimpin harus mengambil sikap si pemberi, bukan pengambil bagi uang yang diperoleh.

Kutipan Terbaik John D Rockefeller Tentang Kepemimpinan

  • Jangan menyalahkan departemen pemasaran. Uang berhenti pada kepala eksekutif.
  • Hak setiap orang menyiratkan tanggung jawab, Setiap kesempatan, kewajiban, kepemilikan Setiap tugas.
  • Saya lebih suka mendapatkan 1% dari usaha 100 orang daripada 100% usaha saya sendiri.
  • Jika Anda ingin sukses Anda harus menyerang keluar pada jalur baru, bukan berjalanan di jalan dimana keberhasilan telah diperoleh.
  • Jika satu-satunya tujuan Anda adalah untuk menjadi kaya, Anda tidak akan pernah mencapainya.
  • Kepemimpinan yang baik terdiri dari orang rata-rata yang menunjukkan bagaimana melakukan pekerjaan orang-orang dengan unggul.
  • Saya percaya penghematan yang penting untuk hidup yang tertata dengan baik.
  • Amal itu merugikan kecuali membantu penerima untuk menjadi mandiri.
  • Apakah Anda tahu satu-satunya hal yang memberikan saya kesenangan? Melihat dividen saya masuk.
  • Pertanyaan hanya dengan kekayaan, apa yang Anda lakukan dengan itu?
  • Cara untuk membuat uang adalah membeli ketika darah sedang berjalan di jalanan.
  • Jangan takut untuk melepaskan yang baik untuk mendapat yang lebih besar.
  • Saya bisa memikirkan hal yang kurang menyenangkan daripada hidup yang ditujukan untuk kesenangan.
  • Saya tidak berpikir bahwa ada kualitas lain sehingga penting untuk keberhasilan setiap hal sebagai kualitas ketekunan. Ini mengatasi hampir segala sesuatu, bahkan alam.
  • Aku punya cara untuk membuat uang yang Anda tahu apa saja.
  • Manajemen yang baik terlihat dalam menunjukkan rata-rata orang bagaimana melakukan pekerjaan orang-orang unggul.
  • Saya selalu berusaha mengubah setiap bencana menjadi peluang.
  • Saya percaya pada martabat tenaga kerja, apakah dengan kepala atau tangan; bahwa dunia berhutang tidak pada orang hidup tetapi itu berutang pada setiap orang yang mencari nafkah.
  • Sebuah persahabatan tercipta pada bisnis yang lebih baik daripada bisnis yang didirikan pada persahabatan.
  • Saya percaya bahwa hak setiap orang menyiratkan tanggung jawab; setiap kesempatan, kewajiban, kepemilikan setiap tugas.
  • Saya tahu apa-apa yang lebih hina dan menyedihkan daripada seorang pria yang mencurahkan semua jam untuk uang demi uang.
  • Adalah salah untuk menganggap bahwa laki-laki dengan kekayaan besar selalu bahagia.
  • Selanjutnya untuk melakukan hal yang benar, hal yang paling penting adalah untuk membiarkan orang tahu Anda sedang melakukan hal yang benar.
  • Kebulatan tujuan adalah salah satu hal utama untuk sukses dalam hidup, tidak peduli apa yang mungkin menjadi tujuan seseorang.
  • Kemampuan untuk berhubungan dengan orang adalah sebagai komoditas seperti gula atau kopi dan saya akan membayar lebih untuk kemampuan itu daripada yang lainnya di bawah matahari.
  • Yang paling penting bagi seorang pemuda adalah membangun kredibilitas…reputasi, dan karakter.

 

Share it...

Facebooktwittergoogle_plusredditlinkedintumblr
About Ferry Roen 244 Articles
Tertarik membahas teori dan perilaku organisasi

1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*