Douglas McGregor: Teori X-Teori Y

Douglas McGregor
Douglas McGregor IMG

Salah satu kontribusi yang paling banyak  disebut dari para teoritikus Tipe 2 atau Teori Organisasi Klasik adalah tesis Douglas McGregor yang menyatakan bahwa ada dua pandangan tentang manusia: yang pertama dasarnya negatif – Teori X – dan yang lainnya pada dasarnya positif – Teori Y. Teori X dan Teori Y yang ia ajukan dalam memandang manusia (pegawai).

Setelah meninjau bagaimana manajer berhubungan dengan pegawai, McGregor menyimpulkan bahwa pandangan manajer seputar sifat manusia didasarkan pada kelompok asumsi tertentu dan ia cenderung memperlakukan pegawai berdasarkan asumsi-asumsi tersebut. Asumsi ini dapat bersifat negatif (Teori X) atau positif (Teori Y).

Di bawah Teori X ada empat asumsi yang dianut oleh para manajer:

  1. Pegawai tidak menyukai pekerjaannya dan sebisa mungkin akan berupaya menghindarinya.
  2. Karena pegawai tidak menyukai pekerjaannya, mereka harus diberi sikap keras, dikendalikan, atau diancam dengan hukuman agar mau melakukan pekerjaan.
  3. Pegawai akan mengelakkan tanggung jawab dan mencari aturan-aturan organisasi yang membenarkan penghindaran tanggung jawab tersebut.
  4. Kebanyakan pegawai menempatkan rasa aman di atas faktor lain yang berhubungan dengan pekerjaan dan hanya akan memperlihatkan sedikit ambisi.

Kebalikan dari pandangan yang negatif terhadap manusia, McGregor menempatkan empat asumsi lain yang disebut Teori Y:

  1. Para pegawai  dapat memandang pekerjaan sebagai sesuatu yang biasa sebagaimana halnya istirahat dan bermain.
  2. Manusia dapat mengendalikan dirinya sendiri jika mereka punya komitmen pada tujuan-tujuan.
  3. Rata-rata orang dapat belajar untuk menyetujui, bahkan untuk memikul tanggung jawab.
  4. Kreativitas – yaitu kemampuan mencari keputusan yang terbaik – secara luas tersebar di populasi pekerja dan bukan hanya mereka yang . menduduki fungsi manajerial.
Douglas McGregor
Douglas McGregor IMG

Implikasi dari Teori X dan Teori Y McGregor terhadap organisasi adalah bahwa asumsi-asumsi Teori Y lebih dapat diterima dan dapat menuntun manajer dalam mendesain organisasi dan memotivasi para pegawai. Tahun 1960-an antusiasme pekerja cukup tinggi untuk berpartisipasi dalam proses pembuatan keputusan organisasi, penciptaan tanggung jawab dan tantangan pekerjaan, termasuk pembangunan hubungan kelompok-kelompok kerja yang lebih baik. Antusiasme ini, sebagian besar, diakibatkan oleh Teori Y dari McGregor.

Share it...

Facebooktwittergoogle_plusredditlinkedintumblr
About Ferry Roen 244 Articles
Tertarik membahas teori dan perilaku organisasi

7 Comments

  1. Bung Ferry Roen,
    Saya sangat menyukai tulisan-tulisan Anda yang begitu menarik tentang berbagai pemikiran dan teori tentang Perilaku Organisasi. Tulisan-tulisan tersebut sangat membantu saya memperoleh sudut pandang yang lebih lengkap tentang perilaku organisasi. Saat ini saya sedang menulis atau tepatnya menyusun buku yang mengupas indikator kegagalan perusahaan dari berbagai aspek, antara lain Manajemen SDM, Manajemen Keunggulan Bersaing, Manajemen Inovasi, Manajemen Keuangan dan Manajemen Perubahan.

    Rasanya senang sekali jika bisa berkenalan dengan Bung Ferry lebih jauh dan mencari peluang pada suatu waktu bisa saling berbagi dan bekerja sama menuangkan pikiran-pikiran cerdas dalam bentuk buku di kemudian hari

    Mudah-mudahan keinginan saya tidak terlalu berlebihan dan menjadi hal yang menarik dan menantang juga untuk Bung Ferry.

    Salam hormat
    Lawng M. Siagian

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*